Eksodus Rohingya Berlanjut setelah 73.000 orang Meninggalkan Myanmar

0
160

Anambaspos.com – Rohingya, Pejabat bantuan mengatakan kamp-kamp menghadapi ‘ketegangan yang luar biasa’ saat ribuan orang Rohingya masuk ke Bangladesh setiap hari.

Dikutip dari halaman Aljazeera, Sikap yang dilakukan oleh pemerintah Myanmar harus di kutuk dan dikecam dengan keras, Apa yang dilakukan pemerintah dengan menuduhkan pasukan milisi yang melakukan pembakaran adalah tindak kejahatan yang tidak dapat di tolelir lagi, diharapkan kepada negara – negara islam di dunia, harus segera memberikan keputusan untuk mengecam dan memutuskan hubungan bilateral terhadap pemerintah Myanmar.

Apalagi Piala Nobel Perdamaian yang di sandang oleh Aung San Suu Kyi adalah bukti bahwa itu hanya sekedar penghargaan yang beruba benda yang tidak memiliki kekuatan apapun untuk menjaganya, Yang dilakukan oleh tentara Myanmar sudah diluar batas kewajaran, Anak-anak, Wanita dan warga sipil menjadi keganasan para tentara Myanmar, Kebrutal itu harus di hentikan.

Hingga Berita ini di turunkan Hampir 75.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri dari kekerasan di Myanmar ke negara tetangga Bangladesh, dengan petugas bantuan yang memperingatkan bahwa kamp bantuan mencapai kapasitas penuh karena ribuan orang terus menuangkannya setiap hari.

Vivian Tan, jurubicara regional UNHCR, mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Minggu bahwa setidaknya 73.000 orang Rohingya melintasi perbatasan sejak kekerasan meletus pada 25 Agustus, dengan ribuan lainnya diharapkan.

“Sebagian besar orang yang datang benar-benar kelelahan, beberapa dari mereka mengatakan bahwa mereka belum makan dalam beberapa hari dan beberapa mengalami trauma akibat pengalaman mereka,” katanya.

“Seorang wanita tiba dengan sendirinya setelah mengikuti sekelompok pengungsi di seberang perbatasan. Ketika bertemu dengan PBB, dia mengatakan bahwa suaminya telah ditembak dan bayinya yang berusia 18 bulan telah ditinggalkan bersama mertuanya.

“Dia telah kehilangan kontak dengan keluarganya dan sedang berjuang untuk memproses apa yang sedang terjadi,” Tan menambahkan.

Dalam beberapa hari terakhir, puluhan ribu Rohingya telah menyeberang ke Bangladesh untuk menghindari pembunuhan massal yang mereka katakan sedang dilakukan oleh pasukan Myanmar.

Pemerintah dan organisasi asing khawatir bahwa desa Rohingya terkena hukuman kolektif setelah sebuah kelompok bersenjata pada tanggal 25 Agustus menyerang pos polisi dan sebuah pangkalan militer di wilayah barat Rakhine.

Pejabat Myanmar menyalahkan kelompok Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) atas kekerasan tersebut, namun saksi mata yang melarikan diri berasal dari warga sipil Rohingya mengatakan bahwa sebuah kampanye pembakar dan pembunuhan oleh tentara Myanmar ditujukan untuk memaksa mereka keluar dari negara tersebut.

“Kami melarikan diri ke Bangladesh untuk menyelamatkan nyawa kami,” kata seorang pria yang membayar penyelundup ratusan dolar untuk melarikan diri dari pertempuran.

“Rakhine militer dan ekstremis [ARSA] membakar kita, membunuh kita, membuat desa kita terbakar,” katanya kepada kantor berita AP.

Dia mengatakan bahwa dia membayar 12.000 orang Bangladeshi atau sekitar $ 150, untuk setiap anggota keluarganya diselundupkan ke sebuah kapal kayu ke Bangladesh setelah tentara membunuh 110 Rohingya di desa Kunnapara, dekat kota pesisir Maungdaw. (red/roh)

sumber : Aljazeera